Kami sampaikan kabar untuk anda

BUMDes Lancang Kuning “Membangun Desa Sambil Beramal”

“Berkali-kali raih prestasi gemilang”

“Galeri Foto”

Tembilahan, detikriau.org – Membangun desa sambil beramal, itulah moto Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Lancang Kuning Desa Rumbai Jaya, Kecamatan Kempas, Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) dalam menjalankan visinya mewujudkan kesejahteraan masyarakat melalui pengembangan usaha ekonomi dan pelayanan sosial.

Ditunjang pula dengan misinya, yakni pengembangan usaha ekonomi melalui usaha simpan pinjam dan usaha sektor ril, pembangunan layanan sosial melalui sistem jaminan sosial bagi rumah tangga miskin, pembangunan infrastruktur dasar perdesaan yang mendukung perekonomian perdesaan, mengembangkan jaringan kerjasama ekonomi dengan berbagai pihak, serta mengelola dana program yang masuk ke desa bersifat dana bergulir terutama dalam rangka pengentasan kemiskinan dan pengembangan usaha ekonomi perdesaan.

Dengan begitu, diharapkan dapat meningkatkan partisipasi masyarakat dalam merencanakan pelaksanaan dan mengembangkan kegiatan perekonomian masyarakat, meningkatkan kegiatan usaha ekonomi produktif masyarakat di pedesaan, memperluas kesempatan kerja dan menambah sumber pendapatan masyarakat yang bergerak dalam kegiatan usaha ekonomi di sektor informal terutama yang berstatus keluarga miskin, serta meningkatkan kemampuan lembaga kemasyarakatan aparat desa dalam membina perekonomian masyarakat.

Diawal berdirinya tahun 2010 lalu, BUMDes ini berbentuk Usaha Ekonomi Desa Simpan Pinjam (UED-SP), yang dijalankan oleh Mulyono sebagai Direktur serta dibantu Sekretaris Umi Susanti dan Bendahara Jamilah.

Kemudian, pada tahun 2016 barulah UED-SP tersebut diubah menjadi BUMDes Lancang Kuning, yang mana pada tahun 2019 lalu telah memberikan kontribusi ke Desa sebesar Rp 20.476.000.

“Hingga saat ini, BUMDes Lancang Kuning membawahi 3 unit usaha, yakni Unit Simpan Pinjam, Unit Perdagangan dan Unit Peternakan,” kata Direktur Mulyono, Rabu 21 Oktober 2020.

Lebih lanjut dijelaskannya, untuk Unit Simpan Pinjam meliputi pemberian modal kerja kepada masyarakat yang membutuhkan dan memiliki usaha, melakukan pembinaan dan diklat kepada pemanfaat, serta memberikan solusi dan kerjasama dalam pemasaran Home Industri.

Sedangkan Unit Peternakan, bertugas memelihara ternak dalam kandang BUMDes, memfasilitasi masyarakat yang berminat dan memiliki kemampuan memelihara sapi BUMDes dengan sistim bagi hasil, serta pengembangan peternakan dari Sistim Penggemukan menuju Sistim Pembiakan Pengolahan Limbah Ternak.

“Pada Unit Perdagangan, rencananya BUMDes Lancang Kuning akan membuka unit usaha pada tahun ini, dengan Sub Unit Usaha Perdagangan Gula Merah, untuk menampung dan memasarkan hasil produksi masyarakat binaan BUMDes, mengolah hasil produksi masyarakat (bahan baku) dengan produk-produk yang siap dipasarkan, serta memberikan merk dagang, menentukan harga pasar dan memasarkannya,” terang Direktur Mulyono.

Adapun prestasi-prestasi yang berhasil diraih oleh jajaran pengurus, yakni Pengelola UED-SP Terbaik I Tahun 2013, Terbaik II Kategori UED-SP atau BUMDes dengan Laba Tertinggi se-Inhil Tahun Buku 2015 dan Terbaik II BUMDes se-Inhil Tahun 2018./adv

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan detikriau.org dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. detikriau.org berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.