Kami sampaikan kabar untuk anda

Jihad tak Main-Main Iran Lawan Zionis Israel, Ancaman?

Zionis Israel menghadapi kekhawatiran dengan jihad abad modern Iran. Pasukan Garda Revolusi Iran
Foto: AP

TEHERAN — Pendekatan rezim Islamis Iran terhadap Israel tidak didasarkan pada pendekatan analisis biaya manfaat (cost benefit analysis), yang umum dalam politik di Barat.

Sebaliknya, itu merupakan sikap apokaliptik, yang berakar pada bentuk anti-Semitisme postmodern, dan didefinisikan sebagai jihad pada orang Yahudi.

Dilansir dari laman Israel National News Kamis (23/7), jenis anti-Semitisme kontemporer ini dilakukan konglomerat global kaum Islamis, dan kiri yang menargetkan Israel sebagai rumah leluhur orang-orang Yahudi.

Gerakan boikot, divestasi dan sanksi atau  boycott, divestment, and sanction (BDS) merupakan manifestasi paling mencolok, tetapi ikatan anti-Israel yang dimiliki kaum Islamis dan kaum kiri memiliki akar yang dalam.

Pada 1960-an Nasserite Israelophobia, banyak kelompok Islamis dan kiri Iran yang simpatik memulai perjalanan epik ke Levant, khususnya ke Suriah dan Lebanon, untuk memerangi Israel, dan menekan kekayaan penduduk Syiah.

Ketika Raja Hussein dari Yordania mengusir Yasser Arafat, dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) karena berusaha menggulingkan kerajaan Hashemite, kelompok teror itu memindahkan markas besarnya ke Beirut melalui mediasi para pemimpin Arab lainnya

Di sana kelompok Islam radikal Iran, dan kelompok kiri yang ingin melenyapkan Israel, bersekutu dengan Arafat.  Mereka terlibat dalam pertempuran dengan orang-orang Kristen Maronit, yang pro-Barat dan pro-Israel. Hal ini menyebabkan Perang Saudara Lebanon yang menghancurkan (1975-1990).

Perang Saudara Lebanon ternyata menjadi salah satu faktor kunci, yang membawa kaum Islamis berkuasa di Iran. Partisipasi dalam perang itu, para pejuang Islamis dan sayap kiri, yang akan mengeksploitasi keterampilan strategis dan militer untuk menggulingkan rezim Shah yang didukung Barat.

Segera setelah Revolusi Islam 1979 di Iran, orang-orang yang kembali ini akan membentuk sayap kiri Republik Islam yang masih baru. Ini lebih dikenal sebagai “Line of Imam”, karena kedekatan mereka dengan Khomeini. Mereka merupakan faksi anti-Israel, dan anti-Barat tanpa henti yang tertarik pada ekspor revolusi di luar perbatasan Iran dengan biaya berapa pun.

Untuk itu, tidak lama setelah mereka menggulingkan rezim Pahlavi daripada membawa Arafat ke Iran, dan Khomeini menjanjikan dukungan tanpa syarat untuknya.  Beberapa saat kemudian, pada awal 1980-an, mereka akan menciptakan Hizbullah di Lebanon dengan bantuan Korps Garda Revolusi Islam (IRGC).

Iran-Contra Affair yang terkenal buruk, di mana para pejabat senior Amerika Serikat (AS) menjual senjata ke Iran dan menggunakan hasil untuk membiayai Contras Nikaragua, diekspos oleh faksi kiri sebagai indikator bahwa sistem Iran telah terjual habis ke AS, dan Israel.

Pada titik itu, Khomeini menindak untuk mencegah celah dari membuka jajaran rezim. Nasib ‘Line of Imam’ secara bertahap menurun, sampai mereka sepenuhnya dikalahkan oleh faksi Khamenei setelah kematian Khomeini pada 1988.

Seiring waktu, antipati ideologis rezim Islamis yang sebagian besar terhadap Israel berkembang menjadi strategi politik besar untuk membangun kerajaan di Timur Tengah dan sekitarnya. Menyusul aspirasi lama tentang kebangkitan Dar al-Islam, dan kepemimpinan dunia Islam yang dimulai dengan Khomeini.

Kemudian berlanjut lebih sistematis di bawah Khamenei. Republik Islam mengeksploitasi Israelofobia sebagai pengungkit strategis untuk memajukan tujuannya di antara negara-negara mayoritas Muslim di wilayah tersebut, dan politik kiri di Barat.

Terlepas dari perbedaan, baik kaum fanatik Syiah dan Sunni bersatu dalam kebencian mereka terhadap Israel. Hal ini yang menempatkan mereka dalam tempat yang sama sejauh yang menyangkut Barat kiri.

Rezim Islamis memanfaatkan titik konvergensi antara fanatik Muslim, dan kaum kiri untuk memajukan proyek ekspansionisme ideologis dan teritorialnya di Timur Tengah, serta untuk mengkonsolidasikan kehadirannya di Barat. Semua itu dapat ditambahkan upaya rezim yang sedang berlangsung untuk melemparkan ‘kunci’ ke dalam proses perdamaian Arab-Israel.

Rezim Islam tidak menganggap frasa ‘Israel harus dihapus dari muka bumi’ hanya sebuah slogan. Hal itu menjadi titik prinsip dan terus dilakukan.

Pada 2006, rejim Hizbullah melepaskan serangan mematikan, dan merusak lebih dari 4.000 rudal ke Israel dalam kurun waktu satu bulan. Hal ini menyebabkan kerusakan serius di kota-kota di Israel utara, dan menewaskan 165 personel, serta warga militer Israel.

Selama beberapa dekade terakhir, rezim telah mengambil keuntungan dari Perang Saudara Suriah untuk menempatkan pasukannya, yang berbatasan dengan perbatasan Israel. Di mana mereka terus-menerus merambah wilayah negara kecil, dan mengancamnya dengan drone, rudal dan mortir.

Baru-baru ini, rezim telah berusaha menargetkan warga sipil Israel melalui serangan siber. Pada April tahun ini, peretas Iran melakukan serangan siber pada sistem manajemen air Israel untuk meningkatkan kandungan klorin dalam pasokan air nasional. Hal tersebut dilakukan dengan tujuan menyebabkan keracunan massal warga Israel.

Rezim Islam di Iran, karena alasan ideologis yang mengakar dan tujuan strategis skala besar, secara obsesif dan satu pikiran mengejar negasi dan, jika mungkin, penghancuran total Israel. Itulah sebabnya rezim, meskipun menderita di bawah kampanye tekanan maksimum pemerintahan Trump, tidak akan mengubah perilakunya.

Setiap upaya normalisasi rezim Islamis dalam tatanan dunia liberal, tanpa memperhitungkan antipati yang melekat pada Israel, sejauh ini satu-satunya demokrasi liberal di Timur Tengah, akan membuat negara Yahudi menghadapi ancaman eksistensial. Dalam beberapa tahun terakhir, perang antar perang taktis Israel telah membatasi ruang lingkup, dan intensitas jihad rezim Islam terhadap Yahudi.

Akan tetapi jika ingin dibendung, negara Barat harus membangun strategi yang konsisten, dan kuat untuk mengganti rezim Islam di Iran dengan demokrasi liberal. dan strategi besar itu masih belum muncul.

Republika.co.id

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan detikriau.org dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. detikriau.org berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.