Kami sampaikan kabar untuk anda

Satu Per Satu Dokter RS Wuhan Wafat Kena Corona, Ada Apa Nih?

Foto: Tes Massal Corona Wuhan (Chinatopix via AP)

Jakarta  – Kemarahan publik ke pemerintah China terpantik akibat kematian para tenaga medis. Publik marah karena menilai pemerintah menutup-nutupi penyebab kematian dan membuat para tenaga medis terpapar risiko pandemi Covid-19 tanpa perlindungan semestinya.

Kabar terbaru yang heboh di pemberitaan adalah soal kematian Dr Hu Weifeng pada 2 Juni kemarin, akibat 4 bulan terkena covid-19. Kematian ahli urologi ini menyusul rekannya Li Wenliang, sang whistleblower wabah corona yang meninggal lebih dulu.

Kematian dua tenaga medis yang bekerja sama memerangi pandemi di RS Wuhan, tempat di mana covid-19 bermula, membuat publik penasaran. Hal ini dikarenakan pemerintah tidak membuka secara terus terang soal kondisi mereka.

Mengutip BBC, warga China melepas kepergian tenaga medis itu di media sosial Weibo dan menyebut mereka sebagai pejuang. Seperti kematian Li Wenliang, kematian Hu Weifeng pun tidak dijelaskan transparan. Media Global Times menyebut bahwa almarhum “Dalam kondisi yang parah dan tidak stabil secara emosional,” jelasnya.

Tak lama begitu kabar kematiannya diumumkan, hashtag #WuhanCentralHospitalDoctotHuWeifengPassesaway menggema di Weibo. Disertai dengan emoji lilin, untuk menghormati kepergiannya.

Banyak juga warganet yang mempertanyakan di balik kematian para dokter tersebut dan meminta para pejabat di rumah sakit tersebut bertanggungjawab. “Kapan nih pimpinan rumah sakit Wuhan bertanggungjawab?” ujar salah seorang warga. “Ini udah 5 kali tenaga medis di RS Wuhan meninggal karena virus corona.”

Media Epoch Times diblokir Chin karena menulis laporan staf senior di rumah sakit yang buka suara soal bagaimana mereka ditekan untuk tidak memberikan peringatan awal ke publik saat covid-19 teridentifikasi. Termasuk tidak membukanya ke staf rumah sakit.

Mereka juga dipaksa untuk terekspose dengn virus tanpa proteksi APD semestinya.Para netizen China pun mempertanyakan soal bagaimana manajemen di rumah sakit itu berjalan selama ini.

Tidak hanya management, netizen China juga mempertanyakan soal transparansi data rumah sakit usai kematian Dr Hu Weifeng. Kecurigaan muncul bahwa rumah sakit tersebut masih merawat pasien-pasien terdampak Covid-19.

“Kok bisa, kan pasien di Wuhan sudah tidak ada sejak lama?”.

CNBC Indonesia

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan detikriau.org dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. detikriau.org berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.