Kami sampaikan kabar untuk anda

Virus corona: Haruskah kucing dan anjing peliharaan tetap di rumah agar tak tertular Covid-19?

VICTORIA GILL

Peneliti hewan merekomendasikan pemilik kucing untuk menjaga hewan peliharaan mereka tetap berada di dalam rumah untuk membantu mencegah penyebaran virus corona.

Tetapi Asosiasi Dokter Hewan Inggris mengatakan “pemilik hewan peliharaan tidak perlu khawatir” tentang risiko infeksi hewan peliharaan mereka.

“Tidak ada satu kasus pun kasus infeksi Covid-19 pada manusia yang disebabkan anjing atau kucing peliharaan,” kata Dr Angel Almendros, dari City University di Hong Kong, kepada BBC News.

Penelitian telah menunjukkan kucing mungkin dapat menangkap virus dari kucing lain.

Untuk mencegah risiko hewan peliharaan membawa virus dari tangan pemiliknya, Presiden Asosiasi Dokter Hewan Inggris Daniella Dos Santos mendorong pemilik hewan pelihataan untuk mengambil “tindakan pencegahan yang masuk akal”.

“Jaga kebersihan tangan dengan baik, coba dan simpan kucing di dalam ruangan,” katanya.

“Hindari kontak yang tidak perlu dengan hewan peliharaan Anda, seperti pelukan atau ketika mereka menjilat wajah Anda. Jangan menyentuh anjing orang lain saat berjalan-jalan.”

Dalam sebuah makalah baru-baru ini, Dr Angel Almendros merujuk pada kasus anjing peliharaan berusia 17 tahun di Hong Kong yang dinyatakan positif terkena virus Covid-19 – ia tampaknya terinfeksi oleh pemiliknya.

“Tetapi bahkan ketika kita mendapatkan hasil positif ini, hewan-hewan itu tidak menjadi sakit,” katanya.

“Seperti dalam wabah Sars-Cov sebelumnya di Hong Kong, pada tahun 2003, di mana sejumlah hewan peliharaan terinfeksi tetapi tidak pernah menjadi sakit, tidak ada bukti bahwa anjing atau kucing dapat menjadi sakit atau menginfeksi orang.”

Bagaimana penyakit ini ditularkan dari manusia ke hewan?

Tampaknya kucing mungkin rentan terhadap infeksi dari tetesan pernapasan – partikel virus tertahan di udara yang disebabkan orang yang batuk, bersin, atau bernafas.

Menyusul sebuah kasus di Belgia di mana seekor kucing dites positif sekitar seminggu setelah pemiliknya menunjukkan gejala Covid-19, para ilmuwan di China melakukan tes laboratorium yang memberikan bukti kucing yang terinfeksi dapat menularkan virus ke kucing lain.

“Sangat menarik untuk dicatat dalam bukti eksperimental bahwa kucing dapat terinfeksi, di samping infeksi nyata seekor harimau [di Kebun Binatang Bronx di New York],” kata Prof Bryan Charleston, direktur Institut Pirbright Inggris, yang spesialisasinya adalah studi tentang penyakit menular.

A Malayan tiger cub in its enclosure at the Bronx Zoo on 27 April 2017Hak atas fotoCORBIS VIA GETTY IMAGES
Image captionSalah satu harimau di Kebun binatang Bronx di New York City adalah harimau Malaya.

Dan “bukti tentang penularan” dari manusia ke hewan lain semakin jelas.

Ada juga bukti bahwa manusia dapat menularkan infeksi saluran pernapasan ke kera besar liar, yang membuat penyebaran global Covid-19 menjadi perhatian bagi para pelestari lingkungan yang bekerja untuk melindungi hewan-hewan yang terancam punah, termasuk gorila.

Dalam semua kasus ini, manusia yang terinfeksi merupakan ancaman bagi spesies lain.

“Kita tahu bahwa virus itu membuat lompatan dari hewan ke manusia [pada awal krisis ini] tetapi itu tampaknya karena orang memakan hewan yang terinfeksi itu,” kata Prof Charleston.

Tidak ada bukti bahwa hewan dapat menularkan penyakit ini kembali ke manusia.

Mengapa saya harus menjaga kucing saya di dalam rumah?

Asosiasi Dokter Hewan Inggris menunjukkan bahwa, seperti permukaan apa pun, bulu binatang dapat membawa virus untuk sementara waktu “jika hewan peliharaan melakukan kontak dengan seseorang yang sakit”.

Dan itulah sebabnya dokter hewan merekomendasikan hewan peliharaan untuk tinggal di rumah.

“Perlakukan hewan peliharaan seperti orang lain di rumah Anda. Jadi, jika Anda merasa sakit, lebih baik tidak berinteraksi dengan mereka,” kata Dr Almendros.

“Saya berharap pemilik hewan peliharaan dapat tidur sedikit lebih baik dengan saran dan informasi yang benar,” tambahnya.

Ikuti Victoria di Twitter.

BBC Indonesia

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan detikriau.org dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. detikriau.org berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.