Kami sampaikan kabar untuk anda

Demo di Mana-mana, Rupiah Jadi Merana

reporter: CNBC Indonesia

Foto: CNBC Indonesia/Muhammad Sabki

Jakarta – Kurs rupiah melemah melawan dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan Senin (23/9/19), padahal kondisi eksternal sedang kondusif.

Mata uang Garuda melemah 0,21% ke level Rp 14.080/US$ di pasar spot, melansir data Refinitiv.

Rupiah langsung masuk ke zona merah, melemah 0,11% ke level Rp 14.065/US$ begitu perdagangan hari ini dibuka, dan tidak pernah mencicipi zona hijau. Dalam perjalanannya rupiah terus mengalami tekanan, hingga menyentuh level terlemah hari ini Rp 14.085.

Mayoritas mata uang utama Asia juga bernasib sama dengan rupiah, hingga pukul 16:00 WIB, yuan China memimpin pelemahan sebesar 0,52%, disusul peso Filipina sebesar 0,31%, dan won Korea Selatan melengkapi tiga besar setelah melemah 0,27%.

Sementara rupee India, yen Jepang, dan baht Thailand menjadi mata uang yang menguat pada hari ini.

Berikut pergerakan dolar AS melawan mata uang utama Asia hari ini.

Kabar Bagus AS-China Tak Digubris, Rupiah Terbebani Demo yang Meluas

Akhir pekan lalu, kabar negosiator dari China yang sedang berada di AS membatalkan kunjungan ke wilayah pertanian di Nebraska dan langsung kembali ke China.

Batalnya kunjungan ke pertanian tersebut menimbulkan tanda tanya, apakah China batal membeli produk pertanian AS atau hanya mempersingkat rencana di AS.

Namun, batalnya kunjungan delegasi China ke wilayah pertanian ternyata memang diminta oleh AS. Bukan karena hasil perundingan dagang yang buruk.

Hal tersebut juga dikuatkan oleh Menteri Perdagangan China yang mengatakan pada pekan lalu diskusi AS dan China mengenai ekonomi dan dagang berlangsung “konstruktif”, dan kedua negara sepakat untuk tetap mempertahankan hubungan, sebagaimana dilansir CNBC International.

Kabar bagus dari AS-China tersebut belum mampu mengangkat performa rupiah pada perdagangan hari ini.

Investor kemungkinan mencemaskan gaduh politik dan kerawanan keamanan dalam negeri, yang membuat rupiah tertekan. Aksi demo hari ini yang direncanakan ada di Jakarta dan Yogyakarta kini semakin meluas.

Di Jakarta, rencananya aksi massa akan terjadi di gedung DPR RI pada 23-24 September. Sementara di Yogyakarta, aksi massa akan dipusatkan di daerah Gejayan.

Selain itu mahasiswa dari sejumlah daerah di Tanah Air juga menggelar aksi yang sama. Mengutip laporan CNN Indonesia dan Detik.com, aksi digelar di Kota Bandung (Jawa Barat), Kabupaten Sleman (Daerah Istimewa Yogyakarta), dan Kota Makassar (Sulawesi Selatan).

Saat situasi sosial-politik-keamanan sedang kurang kondusif, pelaku pasar tentu merasa tidak nyaman. Akhirnya ada saja yang memutuskan untuk keluar dulu sembari menunggu situasi tenang kembali.

Selain situasi dalam negeri, rupiah juga terbebani kenaikan harga minyak mentah. Hingga sore ini, harga minyak mentah jenis Brent dan West Texas Intermediate (WTI) masing-masing menguat sekitar 1%.

Kenaikan harga minyak mentah disebabkan oleh situasi Timur Tengah yang masih saja panas. Serangan terhadap ladang minyak milik Saudi Aramco berbuntut panjang, dan bahkan bisa menyulut Perang Teluk Jilid III.

Akhir pekan lalu, AS memutuskan untuk menambah personel militer di Timur Tengah. Tujuannya memang bukan untuk perang, tetapi untuk memberikan efek jera alias menggertak.

“Misi kami adalah menghindari perang. Kalau Anda mendengar pernyataan Menteri Esper (Mark Esper, Menteri Pertahanan AS), maka tujuan kami menambah pasukan di wilayah tersebut adalah untuk memberikan efek jera dan sebagai upaya pertahanan. Kalau tidak jera juga, saya yakin Presiden Trump (Donald Trump, Presiden AS) akan melanjutkan langkah-langkah lain yang dipandang perlu,” papar Mike Pompeo, Menteri Luar Negeri AS, seperti diberitakan Reuters.

Kenaikan harga minyak mentah bukan kabar bagus bagi rupiah, beban impor berpotensi meningkat, dan tentunya bisa membuat defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD) yang selama ini jadi ‘hantu’ bagi perekonomian Indonesia semakin membengkak.

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan detikriau.org dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. detikriau.org berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.