Kami sampaikan kabar untuk anda

Fahri Hamzah: Masak Rakyat Nggak Boleh Sekadar Ngoceh Di Medsos

Fahri Hamzah/Net

Jakarta – Fenomena saling lapor polisi atas fitnah yang terjadi di media sosial membuat Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah prihatin. Menurutnya, fenomena ini hanya akan memaksa polisi untuk tebang pilih laporan.

Atas alasan itu, Fahri menilai fitnah yang muncul cukup diklarifikasi saja di media sosial, sebagaimana memberikan hak jawab di media massa.

“Nggak usah bikin capek Polri. Sebab nanti kasus terlalu banyak dan polisi terpaksa tebang pilih. Lalu yang memfitnah cukup ngaku, kalau bisa minta maaf. Kalau nggak ya apa boleh buat,” tegasnya dalam akun Twitter pribadi sesaat lalu, Sabtu (8/6).

Menurutnya, etika yang sudah berjalan dengan baik di media massa dalam melakukan konfirmasi harus dikembangkan di media sosial. Caranya, dengan mengembangkan etika antar sesama.

“Sekarang kita kembangkan etika antara kita saja meski media sosial itu kompleks. Sebab anonim ikut terlibat. Dewasa aja,” tegasnya.

Fahri menilai fenomena orang mengunggah kicauan di media sosial kemudian dipenjara sebagai hal yang mengerikan. Apalagi, jika kicauan itu sebatas ditujukan untuk mengkritisi kinerja pemerintah.

“Sementara sebagian yang mendukung pemerintah tidak diproses. Sebagian itu, karena di media sosial ada yang saling intip. Saling lapor,” sambungnya.

Lebih dari itu, Fahri khawatir dengan masa depan kebebasan di negeri ini. Utamanya, saat  media sosial tidak lagi bisa menjadi ruang publik yang membebaskan masyarakat dari pengapnya belenggu kekuasaan.

“Kita perlu ruang untuk sumpah serapah yang jujur dan apa adanya. Untuk yang ini bahkan saya tidak mau blok,” katanya.

“Marahlah, bahkan kalau kemarahan dan sumpah serapah caci maki itu jujur saya ingin memberi hadiah. Agar rakyat pembayar pajak itu punya ruang menuntut. Setelah mereka membayar pejabat publik termasuk penegak hukum, masak rakyat gak boleh sekadar ngoceh di media sosial?” sambung Fahri.

Fahri menegaskan bahwa kejujuran dan kritik itu penting, bahkan harus dihargai. Untuk itu, kebebasan untuk menyampaikan kebenaran tidak boleh dibatasi.

“Negara harus kita lawan dan dipersulit apabila ingin merampas kebebasan kita secara semena-mena. Mari jaga akal sehat kita,” pungkasnya. /rmol.co

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan detikriau.org dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. detikriau.org berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.