Kami sampaikan kabar untuk anda

Ratusan KPPS Meninggal, Komunitas Profesi Dokter Ini Nyatakan Sikap

Jakarta – Sejumlah dokter dalam Komunitas Kesehatan Peduli Bangsa menyatakan sikap terkait dengan kematian ratusan anggota KPPS dalam Pemilu 2019.

Pernyataan sikap dibacakan oleh Ahli Manajemen Rumah Sakit sekaligus anggota Komunitas Kesehatan Peduli Bangsa, dr. Bakta, yang didampingi oleh pengacara kondang Elsa Syarief, dr. Zulkifli S. Komei, dr. Handayani serta dokter lainnya yang hadir.

Pertama, mereka menuntut pemerintah menyatakan Hari Berkabung Nasional dengan memasang bendera Merah Putih setengah tiang sampai dengan tanggal 22 Mei 2019.

“Kedua, menuntut pemerintah membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta yang independen,” imbuhnya di kantor pengacara Elsa Syarief di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (9/5).

Ketiga, mendorong Komnas HAM untuk meneliti adanya dugaan pelanggaran HAM dan membawa kasus tersebut ke forum international (Mahkamah International dan Dewan HAM PBB)

Kemudian yang keempat, menuntut dan mendesak Kapolri untuk mengeluarkan surat perintah autopsi kepada dokter forensik se Indonesia pada semua korban

“Kelima, menuntut pemerintah untuk bertanggung jawab penuh kepada semua korban dengan memberikan santunan yang sesuai undang-undang,” tandas Bakta.

Sebelum membacakan pernyataan sikap tersebut, Bakta mewakili komunitasnya itu menyampaikan duka cita dan belasungkawa atas wafatnya para petugas KPPS dan para anggota Polri yang bertugas untuk Pemilu 2019. Hal ini juga disebutnya sebagai bencana kesehatan nasional.

“Kami atas nama Komunitas Kesehatan Peduli Bangsa turut berduka cita atas wafatnya petugas KPPS,” tuturnya

“Sehubungan kejadian banyaknya korban jatuh, baik sakit maupun meninggal dunia yang menimpa petugas KPPS, pengawas Pemilu dan anggota Polri selama proses perhitungan suara dalam pemilu 2019, maka kami Komunitas Kesehatan Peduli Bangsa menyatakan ini sebagai bencana kesehatan nasional,” tandasnya.[rmol]

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan detikriau.org dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. detikriau.org berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.