Kami sampaikan kabar untuk anda

Debat capres pertaruhan elektabilitas dan integritas kedua paslon

Jadwal debat capres perdana di situs KPU RI. (Rangga Jingga)

Jakarta – Debat antar calon presiden dan wakil presiden pada pemilihan Presiden 2019 merupakan salah satu metode kampanye yang diatur dalam Undang-Undang No 7/2017 tentang Pemilu.

Dalam pasal 277 ayat 1 dinyatakan debat berlangsung selama lima kali dan disiarkan secara luas melalui media elektronik. Debat capres-cawapres perdana akan dilaksanakan pada 17 Januari 2019 di Hotel Bidakara, Jakarta.

Debat menjadi sarana dalam menyampaikan visi dan misi, program kerja dan juga pandangan dalam mengatasi masalah-masalah yang berkembang di masyarakat.

Debat capres dan cawapres juga merupakan pertaruhan elektabilitas kedua pasangan calon presiden dan wakil presiden, Jokowi-Ma’ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.
Pemilih diperkirakan akan memilih calon yang dianggap mampu menguasai segala persoalan dan mencari solusi dari persoalan tersebut.

Debat perdana ini akan mengangkat tema hukum, hak asasi manusia, korupsi dan terorisme. Indonesia akan menyaksikan gagasan dan program masing-masing kandidat dalam aspek-aspek terkait tema tersebut.

Pengamat Politik dari Indonesian Public Institute (IPI), Jerry Massie, berpendapat debat menjadi salah satu penentu capres dalm memenangi kompetisi. Selain itu ada juga campaigns  (kampanye), imaging political (pencitraan politik) dan blusukan.

Debat memiliki pengaruh karena 192 juta pemilih bisa menyaksikan kandidat mereka mempresentasikan desain dan rencana induk ke depan seperti apa dan bagaimana.

Dalam konteks ini, sang petahana Jokowi lebih diuntungkan dari Prabowo yang belum pernah menjabat di eksekutif. Untuk itu, Prabowo akan lebih banyak bermain teori bukan praktek.

Debat merupakan adu gagasan, ide, kemampuan baik manajerial dan kepemimpinan. Memang akan seru di topik HAM dan masalah korupsi.

“Menurut saya disinilah kedua capres mampu menerjemahkan kebutuhan publik bahkan mampu menjawab keraguan publik khususnya pemilih ‘swing voters’ (pemilih mengambang) dan undecided voters (pemilih belum menentukan pilihan),” kata Jerry, di Jakarta, Minggu.

Debat capres-cawapres menjadi salah satu pertaruhan elektabilitas dan integritas serta kredibilitas kedua paslon, Jokowi-Ma’ruf dan Prabowo-Sandi, katanya.

Unggul di debat menjadi pembuka jalan untuk menang pilpres 2019.  Kedua pasangan calon harus merebut minimal tiga kemenangan dalam lima kali ajang debat Pilpres 2019.

Kemenangan di debat, akan menentukan sekitar 40 persen pemilih pemula atau bahasa gaul “pemilih mileneal” yang diperkirakan sekitar 80 juta, katanya.

Berdasarkan survei Indikator, elektabilias Jokowi-Ma’ruf 54,9 persen, sementara Prabowo-Sandiaga 34,8 persen. Sementara sisanya, sebesar 9,2 persen responden belum menentukan pilihan dan 1,1 persen memilih untuk tidak akan memilih di antara keduanya atau golongan putih (golput).

Elektabilitas kedua pasangan capres-cawapres masih bisa berubah mengingat pilpres masih sekitar tiga bulan lagi.

Debat pengaruhi “swing voters”

Pengamat politik dari UIN Jakarta, Adi Prayitno, menilai debat capres dan cawapres menjadi momen penting untuk menaikkan citra dan elektabilitas kandidat, terutama mempengaruhi “swing voters” yang belum menentukan pilihan.

Karenanya, visi misi, program kerja, dan tawaran kerja menjadi penting dinarasikan dengan baik,  tuturnya.

“Swing voters” hakikatnya adalah pemilih rasional yang melihat personifikasi kandidat dengan program terukur, bukan normatif. Melihat komitmen politik kandidat dengan serius bukan semata retorika.

Untuk itu, debat tidak bisa sepelekan. Apalagi suara pemilih ‘swing voter’ masih signifikan, katanya.

Tunggu gebrakan cawapres

Pada debat perdana nanti, publik menunggu gebrakan Maruf Amin dan Sandi mengingat dua sosok ini sebagai debutan dalam pilpres.

“Terutama Sandi sebagai penantang harus menampilkan kebaruan yang diinginkan publik. Argumennya mesti lebih nendang dan keras, jangan hanya datar saja. Sejauh ini Sandi datar saja apa adanya tanpa diferensiasi yang tak terlampau meyakinkan,” katanya.

Pemilih millenial juga akan mengikuti arah mata angin yang berhembus. Kalau pasangan nomor urut 01, Jokowi-Ma’ruf dominan dalam debat, maka millenial akan memilih.

Namun sebaliknya, jika Prabowo-Sandi yang unggul millenial akan cenderung memilihnya karena pemilih millenial itu preferensi politiknya sangat ditentukan siapa kandidat yang paling kuat pengaruhi opini publik.

Hal senada juga disampaikan Direktur Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi Indonesia (Sigma), Said Salahudin, bahwa debat capres-cawapres diyakini cukup efektif untuk mempengaruhi pilihan Pemilih.

Apa yang menjadi visi dan misi pasangan calon akan dinilai oleh Pemilih. Aspek rasionalitas program, argumentasi, gestur, gaya berdebat, dan penggunaan bahasa biasanya akan menjadi pertimbangan utama Pemilih.

Tetapi, kondisi itu lazimnya terjadi pada penyelenggaraan Pilpres yang kemampuan pesertanya dalam berdebat belum pernah disaksikan oleh Pemilih.

Sementara di Pilpres 2019 nanti, Pemilih pada umumnya sudah mengetahui kualitas capres Joko Widodo dan Prabowo Subianto. Sebab, keduanya sudah pernah berhadapan pada debat Pilpres 2014.

“Jadi, efek debat capres nanti saya kira tidak akan berpengaruh banyak terhadap pilihan Pemilih. Kalau pun ada pengaruhnya, terbesar saya kira akan datang dari kelompok Pemilih pemula,” kata Said.

Pemilih pemula ini pada umumnya baru melek politik. Sensasi debat Jokowi versus Prabowo lima tahun yang lalu belum pernah mereka rasakan.

“Permasalahannya, jumlah Pemilih pemula ini tidak cukup jelas. Ketua KPU bilang sekitar lima juta orang, sementara salah seorang anggota KPU menyebut sekira 1,2 juta Pemilih,” katanya.

Tetapi untuk debat cawapres kondisinya mungkin akan berlainan dengan debat capres karena pasangan Jokowi dan Prabowo di Pilpres 2019 ini berbeda dengan Pilpres 2014.

Karena Ma’ruf Amin maupun Sandiaga Uno belum pernah berhadap-hadapan dalam sesi debat, tuturnya.

Sebagian Pemilih mungkin pernah menyaksikan kualitas Sandiaga pada Pilgub DKI Jakarta 2017. Tetapi kala itu dengan lawan debat yang berbeda. Sedangkan saat ini masyarkat banyak yang belum melihat kemampuan  Ma’ruf Amin, tuturnya.

Dari sesi debat Ma’ruf versus Sandiaga itulah kemungkinan bisa muncul perubahan elektabilitas dari kedua pasangan calon.

Sebab, Pemilih pemula, ‘swing voters’ dan kelompok ‘undecided voters’ sepertinya masih dapat ‘digoda’ oleh para cawapres pada saat sesi debat nanti.

“Jadi, debat cawapres tampaknya lebih berpeluang untuk mengubah pilihan Pemilih dibandingkan dengan debat capres. Debat antara Ma’ruf Amin yang sudah berusia sangat senior dan Sandiaga Uno yang jauh lebih junior boleh jadi sudah sangat dinanti,” katanya.

sumber: Antara

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan detikriau.org dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. detikriau.org berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.